Pengantar Manajemen Akuntansi: Fungsi Biaya & Akuntansi Manajemen

10:58 PM



Fungsi Biaya dan Akuntansi Manajemen

Fungsi Biaya & Akuntansi Manajemen
Fungsi dan tujuan biaya dan akuntansi manajemen meliputi berikut ini:
1.       Perencanaan
2.       Pengambilan Keputusan
3.       Pemantauan & Pengendalian
4.       Akuntabilitas

1.       Perencanaan

Perencanaan adalah fungsi penting dari akuntansi manajemen yang paling efektif dilakukan oleh penyusunan anggaran dan prakiraan.
Peramalan adalah proses estimasi kinerja keuangan yang diharapkan dan posisi bisnis di masa depan. Jenis-jenis perkiraan termasuk perkiraan arus kas, proyeksi laba rugi dan perkiraan neraca. Prakiraan membantu dalam menentukan perubahan mungkin dalam kinerja keuangan dan posisi bisnis ketika dipertimbangkan dalam konteks berbagai asumsi yang digunakan dalam membentuk proyeksi. Peramalan adalah titik awal dalam menentukan kebutuhan sumber daya dari bisnis yang dihitung dalam anggaran.
Anggaran menghitung target keuangan yang ingin dicapai oleh manajemen suatu organisasi. Proses penganggaran sering dimulai dengan penyusunan anggaran induk yang kemudian digunakan sebagai dasar untuk penyusunan anggaran departemen dan operasional. Penganggaran membantu dalam alokasi sumber daya secara efektif dari suatu organisasi antara kebutuhan bersaing (misalnya departemen, produk, dll) dalam rangka mencapai tujuan keuangan bisnis. Anggaran dan prakiraan membantu bisnis untuk menangani masalah potensial proaktif dan menghindari kemacetan mendatang dalam sumber daya bisnis.

2.       Pembuatan Keputusan

Akuntansi manajemen memfasilitasi penyediaan informasi keuangan kepada manajemen untuk pengambilan keputusan. Akuntansi manajemen juga melibatkan evaluasi strategi dan tindakan alternatif dengan penerapan teknik dan konsep-konsep seperti penetapan biaya yang relevan, analisis biaya-volume-profit, membatasi analisis faktor, teknik penilaian investasi dan analisis profitabilitas klien / produk.

3.       Pengawasan & Pengendalian

Proses kontrol dalam sistem akuntansi manajemen dimulai dengan standar mendefinisikan terhadap kinerja yang dapat diukur seperti biaya standar dan anggaran. Hasil yang sebenarnya diukur dan setiap varian antara target dan hasil dianalisis dan bila perlu, tindakan perbaikan yang diambil. Akuntansi manajemen memainkan peran penting dalam pemantauan dan pengendalian biaya dan efisiensi proses rutin dan serta satu-off pekerjaan dan proyek-proyek yang dilakukan oleh sebuah organisasi.

4.       Akuntabilitas

Akuntansi manajemen meletakkan penekanan pada akuntabilitas melalui pengukuran kinerja yang efektif. Dengan menetapkan target untuk unit bisnis strategis dan juga untuk departemen, akuntansi manajemen membantu dalam tugas tanggung jawab untuk pencapaian target bisnis dengan manajer individu. Akuntansi pertanggungjawaban dicapai dengan menilai kinerja manajer bertanggung jawab untuk unit bisnis mereka sementara memberikan pertimbangan karena faktor tidak dalam kendali atau pengaruh mereka.

You Might Also Like

0 comments